Sunday, September 23, 2018

Cerita Melahirkan Normal Dengan Induksi, Episiotomy dan Retensio Plasenta (Perlengketan Plasenta)

Tulisan ini saya buat sebagai rasa terimakasih untuk semua ibu yang sudah meluangkan waktunya berbagi pengalaman melahirkan lewat tulisannya. Tanpa tulisan ibu-ibu kuat itu mungkin saya tidak akan mendapatkan pengetahuan dan kekuatan menjelang melahirkan anak pertama saya. Terimakasih banyak, bu. 

Untuk ibu-ibu yang sedang cemas menghadapi persalinan pertamanya. Yang sedang membayangkan rasanya dan bagaimana prosesnya melahirkan. Saya disini menulis cerita pengalaman pribadi tanpa dilebihkan atau dikurangi. Apa adanya.

⚠️tulisan ini sangat panjang⚠️

Jadi, ibu mau melahirkan normal atau sesar? Sebaiknya pilihan ibu tanamkan dalam hati tulus, diniatkan dari jauh hari, cari rumah sakit yang mendukung pilihan ibu, dan yakinlah sampai saatnya tiba. Bismillah, insyaAllah diberikan jalan oleh Allah. Jika masih ada keragu-raguan dalam hati mungkin realita di hari H akan berbeda dengan ekspektasi. Jadi, harus yakin dan semangat ya. walau begitu, saran dokter pasti tetaplah yang terbaik. selalu komunikasikan dengan tenaga medis apapun yang mau ibu tanyakan.

Sekilas tentang kehamilan pertama

Saat itu, saya bukan ibu hamil yang lemah alhamdulillah. Saya gesit dan banyak aktifitas. Main, kerja, turun naik tangga, ga ngidam aneh-aneh, makan lahap, hanya trimester pertama aja saya muntah setiap ngeliat sayur, baik sayur yang dimasak mama ataupun sayur yang saya lihat di TV, majalah, layar hp. Ngeliat aja muntah, jangan tanya saya makan sayur atau enggak di trimester pertama. Saya jadi karnivora selama 3 bulan (kenaikan berat badan hanya 10kg sampai hari H melahirkan). Sampe terlintas dalam hati "ya allah, kok ada manusia suka sayur ya? Hoek!". Saking jijik sama sayur. padahal dulu sebelum hamil saya doyan sayur. Makan tanpa lalapan terasa hampa. Lebih dari itu saya adalah ibu hamil yang mandiri. apa-apa sendiri, ke rumah suami di Semarang naik kereta dan pesawat sendirian (eh, tapi ditemenin adik ipar ujung-ujungnya :P), ke Bandung sama keluarga naik mobil ya hayo aja. No mabok darat cuma beseria alias pengen pipis melulu. Saya juga masih kerja bantuin guru jait saya bikin dress. Saya ngesom kebaya-kebaya. Kayanya anak saya juga pengertian karna bapaknya jauh di Jepang ga bisa ladenin ibu dan anaknya saat itu. Iya, saya dari awal testpack sampe melahirkan dan mengurus anak hingga usia 1 bulan tanpa kehadiran suami. Alhamdulillah saya kuat karna saya happy, karena ada orang tua dan mertua saya selalu mendukung. tanpa mereka mungkin saya akan kena baby blues berkepanjangan.

 Menjelang kelahiran

Di usia hamil tua saya rajin jalan kaki dan ngepel jongkok. Usia kehamilan 30 minggu keatas badan udah gak karuan rasanya. Mulai dari terbangun tiap malam karena betis keram, sering pipis tengah malam, perut sakit kalau tidur di satu sisi terlalu lama, tulang-tulang dari pinggang, selangkangan, dan daerah vagina terasa ngilu, sakit banget. Sebenernya saya udah ga kuat jalan tapi apa boleh buat, saya harus rajin demi kelancaran persalinan dan mempercepat pembukaan. Saya tidak ikut senam hamil di rumah sakit atau pusat kebugaran sama sekali karena saya olahraga dirumah nonton YouTube.

Saya rajin kontrol tiap bulan dan menjelang persalinan. Karena saya tidak banyak keluhan dan dokter hanya bilang, semua bagus. Bagus, bagus, bagus jawabnya tiap nanya bagaimana ketuban saya? Plasenta saya? Apa bayi saya terlilit tali pusar? Dll. Saya juga bisa lihat sendiri sih memang semuanya bagus. Bahkan dokter bilang bayi sudah turun ke panggul. Ah, apa itu penyebab tulang-tulang saya sakit semua? Terus mana tanda-tanda saya akan melahirkan?

Saat itu usia kehamilan sudah 37 minggu masuk ke 38. Saya dalam hati cuma bisa berdoa untuk melahirkan secepatnya. Saya ajak anak saya ngobrol supaya cepet lahir. Tapi no respon alias ga ada tendangan atau kontraksi. Bahkan kontraksi palsu aja enggak! Saya aduin ke bapaknya, akhirnya lewat telfon suami afirmasi anak bayi untuk segera lahir "kalo bisa hari Senin udah lahir ya nak". Gitu kata si bapak. Jumat saya cek usg ke dokter lagi lagi dibilang bagus, Sabtu saya galau nunggu kelahiran, Minggu siang saya niat mau jalan di mall tapi pas mau mandi saya liat gumpalan warnanya putih di celana dalam. Saya bingung. Katanya kalau mau melahirkan cairannya campur darah. Kok ini putih doang? Saya gak jadi ke mall. Langsung panggil mama dan kita ke rumah sakit.
Di rumah sakit saya jelaskan apa yang saya alami. Bidan jaga langsung cek dalam dan tidak ada pembukaan. Saya kasih tau bidan kalau saya cuma keluar cairan tanpa ada rasa mules sama sekali. Saya cek CTG pertama hasilnya denyut jantung janin saya lemah. Bidan nanya ibu belom makan ya? Memang saya belum makan siang karna saya pikir kontrol bentar ke rumah sakit abis itu baru makan. Ternyata urusan di rumah sakit panjang sekali jadi akhirnya saya makan dulu di resto Padang. Setelah kenyang saya kembali cek CTG dan hasil belum membaik. Denyut jantung anak saya masih lemah. Memang betul anak saya kurang aktif nendang padahal kan semakin tua usia kandungan harusnya semakin aktif geraknya ya kayanya? Saya cuma bisa berdoa sama Allah agar anak saya sehat selamat. Gak lama bidan jaga ngehampirin saya dan dia jelasin keadaannya.

Pertama dia bilang, saya udah ga boleh pulang. Anak saya sudah melemah di dalam jadi harus segera dilahirkan. Saya disuruh sekarang juga pesen kamar dulu nanti balik lagi ke ruang VK. Sembari jalan booking kamar saya merasa kaya kesamber geledek. Syok. saya harus menghadapi kelahiran semendadak ini?! Hari Minggu niat ke mall taunya ke rumah sakit. Saya pikir saya akan ngerasain kontraksi lembut di rumah dan bersiap ke rumah sakit dengan perasaan tenang. Tapi Allah kasih skenario seperti ini. Kemudian saya kembali ke ruang VK bertemu bidan jaga yang tadi. Kedua, dia menjelaskan jam 6 Maghrib ibu akan saya induksi lewat vagina. Jika setelah induksi tidak ada respon atau induksi gagal maka tidak ada induksi kedua. Ibu harus operasi sesar. Mendengar itu saya makin seperti kesamber petir. Secar??? Oke, demi keselamatan anak saya siap walau saya gak mau dan gak niat. Saya ga berharap ada pembedahan di perut saya. Saya takut dan saya belum menyiapkan mental untuk operasi. Selama ini saya mengedukasi diri saya menghadapi persalinan normal. Tapi yasudah saya pasrah dan saya sudah tanda tangan setuju dengan kondisi yang dijelaskan. Bidan jaga juga nasehat sedikit. "Tenang ya bu, semua wanita melalui proses ini. Dan semua wanita pasti bisa karena ini proses alami seorang ibu melahirkan anak." Mungkin dia liat wajah saya yang panik campur tegang.

Masih di ruang VK sambil menunggu Maghrib tiba untuk induksi. Setelah azan Maghrib suster datang membawa obat induksi. Dengan sopan meminta izin untuk meletakan obat induksi didalam vagina. Saya ga inget seperti apa wujudnya. Saya cuma tarik nafas menahan rasa-rasa yang ada tanpa suara. Hanya tarikan dan hembusan nafas. Apa rasanya cek dalam atau cek pembukaan? Gak sakit bu. Dilakukan pelan-pelan dan hati-hati. Cukup atur  nafas tidak perlu teriak mengaduh. Awalnya pasien disebelah saya mengaduh,  saya jadi panik. Setelah saya lalui sendiri pengalaman pertama cek dalam, ternyata tidak seburuk itu. Lanjut ya... Setelah induksi itu tidak terasa apa-apa kemudian saya menuju kamar rawat inap yang sudah siap. Alhamdulillah kamarnya nyaman dan luas. Mama, papa, abang dan pacarnya pun ikut ngumpul di kamar. Saya masih sempet solat sekalian minta dikuatkan sama Allah.

Selesai solat ada cairan bening ngucur sedikit berceceran di lantai. Wah, ini pasti ketuban. Saya panggil suster dan suster bilang betul itu ketuban. Saya disuruh berbaring aja. Setelah itu saya mulai ngerasain gelombang kontraksi. "Oalaaah, ini to rasanya kontraksi?! Ini sih gue sering ngerasain saban mens ampe jungkir balik." Kira-kira gitu deh dalem hati. Terus saya afirmasi diri sendiri. Alhamdulillah dateng lagi si kontraksi. Setiap kontraksi disyukuri biar nikmatnya kontraksi ditambah sama Allah. makin cepet/sakit kontraksinya makin deket melahirkan ya kan? Saya selalu ucap ke diri sendiri kalau saya bisa melalui ini semua.

Air ketuban masih suka netes, dan lewat aplikasi penghitung kontraksi itu udah berapa detik sekali gitu (lupa) pokoknya sampe si aplikasi itu ngasih warning "call your doctor!". Walau begitu saya masih bisa tahan. Masih main hp dan jalan-jalan karna jujur, kram perut saat menstruasi saya masih lebih sakit dari kontraksi saya saat itu. Gak lama suster dateng dan cek pembukaan sudah 3. Gak lama ketuban saya keluar lagi kali ini lebih banyak. Saya lapor suster kalau kontraksi sudah rapet jaraknya. Akhirnya saya dengan kursi roda dianter ke ruang bersalin oleh suster. Lalu ganti baju rumah sakit tanpa pakaian dalam. kasur saya juga sudah dialasi perlak jaga-jaga ketuban pecah lagi.
Di ruang bersalin, kontraksi kian hebat. Saya merasa ini sudah melebihi rasa melilit saat menstruasi yang pernah saya alami. Bidan jaga datang untuk cek dalam dan dinyatakan sudah bukaan 6. Oh, pantes rasa kontraksinya udah lumayan berasa bikin megap megap. Disela-sela kontraksi saya masih ada rasa mau pipis tapi udah gak boleh turun ke toilet. Saya cuma bisa pipis di pispot. Setelah pipis ketuban saya tumpah lagi. Jumlahnya sama banyak seperti waktu di kamar tapi yang sekarang keruh berwarna hijau. Ya allah kaget dan khawatir anak saya kenapa-kenapa di dalam. Ketuban sudah banyak yang keluar dan yang terakhir berwarna hijau. Langsung lapor bidan jaga dan saya di infus antibiotik katanya biar anak saya gak infeksi di dalam. Jadi, kalo saya urutkan kronologi nya, jam 6 magrib induksi diberikan. Jam 9 malam kontraksi sudah mulai berasa dan teratur tapi bisa di-handle. Jam setengah 11 malam di ruang bersalin dan sudah pembukaan 5 dan terakhir jam 11 pembukaan 6 dan ketuban sudah keruh. Mulai dari sini saya sudah ga lihat jam dan gak banyak bicara lagi. Karna menuju pembukaan 7 gelombang kontraksinya betul-betul kuat. Mama ada di samping saya menyemangati. Saya cuma mau meluk dan dipeluk mama. Ada rasa nyaman dan sedikit mengurangi kuatnya gelombang kontraksi. Lucu memang saat menahan kontraksi saya seperti mencari-cari pegangan. Dan berpelukan sama mama itu hal yang paling saya butuhin saat itu. Sakit kontraksi saya seperti berkurang. Abang saya juga di ruang itu sambil usap-usap punggung saya. Kalo papa stres ngeliat anak perempuan nya nahan sakit jadi dia nunggu di luar. Gak lama masuk juga sih ke dalem ruangan dan ngasih semangat di samping saya sambil usap-usap kepala. Saya pegang tangan papa sekuat tenaga. Saya gak tau dan males untuk cari tau saat itu udah pembukaan berapa. Yang saya pikirkan saat itu saya harus kuat menahan dan melalui ini semua. Saya harus berjuang supaya bisa cepet ngeliat si anak bayi. Tiba-tiba rasa kontraksi itu hilang sesaat dan saya bisa rileks sebentar, sedikiiit aja. Tapi muncul rasa ingin ngeden yang kuaaat banget. Saya rasa seperti anak saya di dalem lagi mendobrak pintu keluar. Ngeden hebat diluar kontrol saya. "Sus, kok kaya ada yang ngedorong ya dari dalem?" Saya ngomong itu sambil ngeden. Coba di praktekin sendiri. Seaneh itu nada bicara saya. Suster cuma jawab "jangan ngeden dulu ya bu. Tarik nafas aja kalo ada rasa mau ngeden". Dia ngomong dengan nada santai lemah lembut. Tapi kok saya mau marah ya waktu itu. Saya bilang kalau saya ga bisa nahan rasa ngeden. Terus suster bilang kalau dokter belum dateng bisa bahaya kalo saya ngeden sekarang. Setelah denger penjelasan itu saya berusaha sabar nahan dorongan/sundulan anak bayi dari dalem. Tangan papa jadi korbannya. Pokoknya tangan papa saya pegang, pelintir, peres kaya meres celana jeans haha sekuat itu.

Dokter datang! Kaya ibu peri dateng-dateng dengan suaranya yang lemah lembut dan santai dia nyuruh papa dan abang saya keluar. Mama stay di ruangan bersama 1 dokter dan 2 bidan. Ini saat yang saya nantikan sejak Maghrib tadi. Saya bisa merasakan kalau saya senang dan semangat. Belum disuruh saya udah ngangkang duluan. Hahaha
"Coba liat udah pembukaan berapa?" Tanya si dokter sambil melihat kebawah dan ternyata pembukaan sudah lengkap dan kepala bayi udah keliatan. "Tuh bu liat kepala cucunya udah keliatan." Kata Bu dokter ngasih tau mama saya. Saya langsung dipandu untuk mengejan. "Buka kakinya bu. Tahan pahanya pakai kedua tangan.". Buat yang gak tau, posisi melahirkan itu dalam keadaan kaki terbuka selebar-lebarnya, kedua tangan memegang paha lalu diapit oleh betis.
Setelah posisi siap, saya disuruh mengejan. Saya keluarin semua tenaga tapi cara pertama saya mengejan salah karna mengejan sambil merem. Mengejan yang kedua saya melek tapi bersuara. Salah lagi. Mengejan yang ketiga saya melek, tidak bersuara, wajah tersenyum lebar. Seketika itu juga saya lihat dokter melakukan episiotomy, pengguntingan pada perineum. Cekris cekris. Suaranya garing. Saya sadar betul lagi digunting. Apa rasanya sakit? ENGGAK. Percaya gak percaya tapi itu yang saya rasain. mungkin rasa sakit guntingan udah kalah sama rasa kontraksi, rasa senang dan ga sabar melahirkan. Mengejan keempat ini lumayan panjang. Dokter pun menyemangati "ayo... terus... pinter... pinter..." kemudian lahirlah anak lelaki pertama yang saya beri nama Edward Abraham Kelana pada jam 2.30 pagi tepat di hari Senin sesuai pesan papanya. Warnanya abu-abu mungkin karena dia kekurangan oksigen selama didalam. Saya peluk bayi kecil dengan rasa lega. Saya mencari rasa sakit yang medadak hilang. Betul-betul hilang. Bukan karna saya sudah melihat bayinya tapi memang ketika bayi lahir rasa sakit itu seperti udah ga dibutuhin sama badan. Lenyap pokoknya. mungkin ibu udah ratusan kali denger testimoni ibu-ibu setelah melahirkan yang bilang "sakit hilang dalam sekejap". Saya menangis dan memeluk mahluk kecil yang membuat saya menjadi seorang ibu. Tidak lupa mama mencium kening saya dan mengucapkan selamat. Oh ini rasanya jadi ibu, mengulang perjuangan mama yang juga melahirkanku dini hari secara normal dengan induksi. I love you, Ma.

Proses IMD tidak berhasil di menit-menit pertama kelahiran karena ternyata plasenta saya tak kunjung keluar (retensio plasenta). Dokter harus segera mengambil tindakan kuret jika tidak, saya bisa pendarahan hebat. Akhirnya Edward dibawa oleh bidan 1 keluar ruangan untuk dibersihkan dan diserahkan ke papa untuk diazani. Seharusnya saya terus memeluk Edward sampai berhasil IMD tapi tindakan kuret manual membuat saya kehilangan fokus pada bayi saya. Saya masih harus berjuang lagi. Saya tau mama mulai lelah tapi beliau harus nemenin saya. Saya genggam tangan mama erat. Saya tau ini bakal terasa luar biasa tapi saya yakin saya pasti bisa. "Saya ngeden lagi ya dok?" Tanya saya polos. "Jangan bu!!" Dokter panik melarang saya. Ini plasenta ibu lengket di dalam jadi terpaksa harus saya kuret / ambil manual ya. sakitnya sedikit kok. Tahan ya. Begitu kata dokter. Saya pasrah. Oke dok!
Ternyata, masih dalam posisi kaki terbuka, kali ini dibantu dengan penyangga kaki. Dokter mulai "merogoh" mengambil plasenta saya yang sudah hancur lebur tertinggal didalam. Saya cuma bisa tarik nafas, menahan rasa aneh sulit digambarkan yang jelas tidak nyaman, kadang nyeri, ada sakitnya. Mama cuma bisa diem dan memegang tangan saya sambil bilang sabar ya dek. Bolak balik tangan dokter merogoh rahim saya seperti ibu-ibu yang lagi nyari kunci rumah yang nyelip di tas. Sembari di usg dokter bilang kalau masih ada tersisa sedikit lagi tapi gak tega kalo harus dirogoh lagi. Kata dokter nanti aja dilanjutkan sama bidan setelah vagina kembali dijahit. Jujur saat itu saya mau bilang lanjutin aja dok biar sekalian sakit tapi rasanya udah ga ada tenaga. Saya betul-betul merasa capek.

Tahap terakhir, penjahitan. Yang tadi digunting cekris cekris akhirnya tiba saatnya dijahit lagi. Apa rasanya dijahit? Gak terlalu sakit, ada rasa "cekit-sreeet". Berasa ada jarum nusuk dan ada benang ditarik. Tapi luar biasa deh kulit vagina ternyata tebal dan elastis jadi ga terlalu berasa sakitnya. Yang berasa itu pas bagian dalam yang kulitnya tipis. Tapi sakitnya juga biasa aja bisa ditahan. Kalo ibu-ibu bayangin saat dijahit bakal teriak-teriak minta ampun itu lebay bu. Ga sampe kaya gitu kok. Kebetulan robekan perineum saya derajat 2 jadi proses penjahitan agak lama tapi  ya dijalani akhirnya selesai juga. Saya inget waktu dijahit, vagina saya ditaruh bola kasa lumayan besar kayanya untuk menyerap pendarahan. Setelah vagina kembali rapat terjahit saya jadi mikir terus bola kasa di dalem apa kabar ya? Terus tiba-tiba dokter bilang, "bu, sakit sekali lagi ya mau ambil bola kasa.". Saya cuma bisa bilang, lanjut dok!  I'm yours pokoknya dok. Saya pasrah. Plop! Bola kasa keluar tidak sesakit yang saya bayangin. And then, dokter ambil kasa lipet dikucurin betadine banyak banget terus disangkutin lagi di bagian vagina. Dokter pesen nanti pas mau pipis kasa itu ditarik dulu. Hah?! Duh, setelah semua yang udah saya jalani, masih harus narik kasa, sendirian?! Yawislah. Udah berapa kali ya saya nulis pasrah. Karna hanya itu yang ada dibenak saya. Pasrah dan percaya saya bisa. Alhamdulillah saya bisa. Prosedur semua sudah selesai tepat saat azan subuh. Saya belom bisa bertemu Edward. Badan saya diberishkan oleh suster. Dipakaikan baju. Saya liat mama tertidur di sofa ruang bersalin mama pasti capek udah seharian semalem suntuk nemenin saya. Lalu, saya ga bisa tidur setelah semua yang saya laluin. Saya ucap syukur Alhamdulillah saya berhasil melewati ini semua. Sekarang saya punya anak, sekarang saya jadi ibu. Saya yang lemah dan cengeng bisa juga melahirkan normal dengan rentetan kejadian yang melelahkan. Gak kerasa saya nangis lagi karna saya, kita, para wanita, ibu-ibu, punya kekuatan yang belum pernah kita rasain sebelumnya. Everything seem impossible until it's done. Lalu, saya persiapkan lagi diri saya untuk dirogoh yang terakhir kalinya karna plasenta masih sisa dikit. Dan kain kasa masih menjuntai dibawah sana.
Semangat saya untuk pulih sangat besar. Daritadi saya cuma berbaring akhirnya dateng juga rasa mau kencing. Saya bangun dan panggil suster untuk bantu saya ke toilet. Suster sampe mlongo dia pikir saya bakal tiduran aja. Saya dituntun jalan karena rasanya badan sempoyongan banget. Mungkin ini efek dari darah yang keluar selama pengambilan plasenta secara manual. Oh ya, Inilah enaknya lahiran normal, walau sempoyongan tapi masih bisa jalan padahal baru selesai melahirkan. Sampai di kloset saya baca bismillah lalu tarik kasa yang menjuntai itu. Ah, ternyata saya ketakutan doang. Ga ada rasa apa-apa tuh. Tapi kuret sisa plasenta yang terakhir saya merasa terlalu lelah jadi saya aduh aduh dan bidan menghentikan tindakan. Fiuh, lega! Jujur aja bu, setelah kejadian kuret manual ini saya trauma sama hal-hal yang berhubungan dengan vagina. Saya takut cebok setelah pipis, saya takut BAB, takut duduk dan berjalan karna takut ada gesekan di vagina, kalau suster dateng mau cek keadan jahitan, saya stres ketakutan duluan. Sampai selesai nifas pun saya takut untuk kembali ke hubungan suami istri seperti biasa. Apa yang menguatkan saya? saya selalu bertanya ke semua orang yang pernah mengalami keadaan pasca melahirkan. itu jadi nguatin saya 'mereka bisa, saya juga pasti bisa', saya selalu bilang ke diri saya untuk jangan manja, dan harus berani walau sakit. Akhirnya usai nifas saya betul-betul bisa merasakan rasa nyaman. ga ada rasa sakit sedikitpun. rasanya seperti dulu jauh sebelum melahirkan. like nothing happened.

Balik lagi ya ke cerita saya pasca melahirkan di rumah sakit. Gak lama setelah di observasi saya balik ke kamar rawat inap, melihat bayi saya sudah dimandikan, dokter, bidan, suster, bergantian datang ke kamar menanyakan keadaan saya dan keadaan darah nifas saya. nifas ini juga masa-masa yang harus diperhatikan bu. apakah darah yang keluar berlebihan? apakah darah berbau busuk? karna semua itu akan jadi pertanda jika ibu dalam keadaan baik atau perlu tindakan lanjutan. Alhamdulillah sepertinya sisa plasenta yang sedikit itu akhirnya keluar lewat darah nifas. Seminggu setelah melahirkan saat saya kontrol rahim saya dinyatakan bersih oleh dokter. Dan jahitan episiotomy saya tidak bengkak maupun infeksi. Alhamdulillah saya senang dan lega.

Pendapat saya tentang proses melahirkan

kalo ibu pikir saat vagina robek atau digunting atau saat kepala bayi keluar melewati vagina adalah bagian yang paling menyakitkan. Menurut saya sih malah enggak sama sekali. Bagian paling menguras tenaga dan challenging itu menurut saya saat kontraksi menunggu bukaan lengkap. Persiapkan diri ya, istirahat cukup, latihan pernafasan dan selalu ingat setiap rasa sakit yang datang bukan siksaan tapi itu pertanda baik kalau sebentar lagi anak bayi akan segera lahir.

jaman sekarang melahirkan ga perlu sakit bu. saya denger banyak ibu-ibu melahirkan normal dengan epidural. coba di search ya... terus untuk yang sering denger cerita pasca operasi sesar sakitnya nauzubillah, coba dikulik lagi deh ada ibu-ibu yang bilang melahirkan sesar tanpa rasa sakit baik sebelum dan sesudah operasi sesar. menurut ibu itu beda rumah sakit/dokter beda juga hasilnya. jadi coba cari tau rumah sakit yang bisa kasih hasil sesar terbaik. Jadi intinya bu, melahirkan itu tidak melulu identik dengan rasa sakit. Dan rasa sakit tidak menentukan derajat seorang ibu. Rasa sakit itu relatif. Ada ibu yang menyerah saat kontraksi alami di pembukaan 2. Ada yang masih bisa bertahan saat kontraksi dengan induksi sampai pembukaan 6. Kadang, saya iri sama ibu-ibu yang gak mengalami sakit pasca melahirkan baik normal ataupun sesar. karena tugas kita berat banget ngurus newborn. bayangin kalo masih harus menahan rasa sakit pasca melahirkan. saya gak kuat bu hampir tiap malam nangis karna jahitan perineum saya masih cenat-cenut selama 40hari. susah BAB, susah duduk menyusui, bahkan tidur berbaring celentang dan menghadap samping kanan kiri juga sama menyakitkannya. Jadi kita harus semangat untuk pulih. tiap pagi saya makan telur ayam 2 butir. setiap hari pasti konsumsi daging ayam/ikan/sapi supaya semakin banyak protein semakin cepat jahitannya pulih. sayur dan buah juga ga ketinggalan untuk memperlancar BAB. inget bu, kita harus kuat setelah melahirkan. apalagi kalo ibu-ibu tanpa bantuan nanny atau setelah melahirkan harus kembali kerja kantoran. semangat!

Jadi ibu-ibu yang masih takut menghadapi lahiran saya kira ga perlu. Semakin takut harusnya semakin memberdayakan diri. Cari ilmunya, sharing dengan yang sudah pengalaman.
Cerita saya ini hanya satu cerita dari sekian juta ibu yang sudah berhasil melahirkan anak-anaknya. Tidak semua proses kelahiran normal akan seperti saya. Mungkin pengalaman ibu akan jauh lebih mudah dan menyenangkan. Setiap melahirkan punya ceritanya sendiri-sendiri. 

Itu kisah saya dengan anak pertama. Saat ini saya sedang mengandung anak kedua. InsyaAllah saya siap lahir batin. Tapi saya selalu berdoa agar Allah memudahkan kelahiran anak kedua kami. Saya mohon doanya supaya saya bisa lahiran normal,  tanpa kendala, tanpa induksi, tanpa episiotomy dan tanpa perlengketan plasenta. Semoga anak kami sehat sempurna. Aamiiin dan bagi yang sedang berjuang menunggu kelahiran, semoga dilancarkan oleh Allah, tidak ada hambatan ya... dan yang belum memiliki buah hati, saya doakan agar Allah lekas memberikan teman-teman anak yang sehat sempurna. Aamiiin

Note:
Saya melahirkan normal di RS Vitalaya Pamulang, dibantu oleh Dr. Imelda Boer, SpOG total rawat 5 hari karna saya betah hehe dan masih di edukasi cara menyusui bayi baru lahir oleh suster. pokoknya pantang pulang sebelum siap merawat bayi ya bu. di rumah sakit nanti diajarin cara mandiin, cara menyusui, cara menyendawakan bayi, dll.

Review kamar perawatan RS Viatalaya Pamulang:
waktu itu saya pilih kamar VVIP karena kamarnya ada spring bed tambahan untuk yang nungguin. penting banget karna waktu itu saya butuh seluruh anggota keluarga saya stay di kamar rumah sakit hehe. kamarnya luas bisa leluasa nerima keluarga dan temen-temen yang jenguk.

- fasilitas kamar: 1 kasur pasien, 1 kasur pendamping pasien, 1 sofa single, 1 sofa 2 dudukan, 1 set meja makan 4 bangku, 1 kulkas satu pintu, TV kabel, wi-fi, dispenser hot & cold, air panas di kamar mandi, bel untuk manggil suster, line telfon untuk bantuan dari kasir, ruang VK, suster, dan layanan kamar.

- pelayanan pasien: perawatan tubuh yang ada didalam area rumah sakit. saya dapat facial dan masage bahu 2x. 1 hampers buah-buahan, 1 hampers perlengkapan bayi, 2 kali perawatan massage payudara.

- menurut temen-temen yang melahirkan kelas VIP/VVIP di rumah sakit lain, bilang kalau RS Vitalaya Pamulang jauh lebih murah dan lebih besar dan nyaman kamarnya.

No comments:

Post a Comment